5 Film Survival Terbaik Seru dan Menegangkan

Survival adalah sebuah kegiatan yang memacu adrenalin dimana dihadapkan antara 2 pilihan, yaitu hidup dan mati. Terkadang, melihat film dengan genre ini memang sangat menyenangkan sekaligus menegangkan.

Bagaimana tidak? Pemain film ini dihadaptkan dengan kondisi yang tidak menentu untuk hidup, namun dengan segala kekuatannya dan kegigihannya bisa mendorongnya untuk tetap hidup dengan kondisi bagaimanapun.

Ada berbagai film survival terbaik yang selama ini saya tonton untuk menemani waktu berlibur di rumah. Dengan menonton film ini bersama teman ataupun bersama dengan keluarga membuat suasana menjadi lebih seru.

Berbagai film survival yang akan saya rekomendasikan adalah berbagai film survival yang menurut saya adalah film survival terbaik yang pernah saya tonton.

Tentunya, akan sangat menyenangkan jika ditonton bersama dengan kawan atau keluarga di rumah. Berikut ini adalah berbagai film survival terbaik rekomendasi dari saya yang seru sekaligus menegangkan.

1.Touching the Void (2003)

Touching the Void (2003)

Film survival terbaik yang satu ini bisa membuat kamu tegang dengan berbagai kejadian alam yang tidak terduga dan kondisi yang terduga pada sebuah perjalanan pendakian gunung es.

Ini adalah kisah nyata dua pendaki pada sebuah perjalanan berbahaya di sisi barat Siula Grande di Andes Peru pada tahun 1985.

Pada pertengahan 80-an, dua pendaki muda berusaha mencapai puncak Siula Grande di Peru; suatu prestasi yang sebelumnya sudah dicoba tapi tidak pernah tercapai.

Dengan seorang pria tambahan yang menjaga base camp, Simon dan Joe berangkat untuk mendaki gunung dengan perjalanan yang mulus selama beberapa hari. Puncaknya tercapai dalam waktu tiga hari.

Tapi pada saat melakukan perjalanan turun dari puncak, Joe jatuh dan kakinya patah. Terlepas dari apa artinya tanpa merasakan firasat apapun, keduanya melanjutkan perjalanan dengan Simon memperkenankan Joe keluar dengan tali sejauh 300 meter, kemudian turun untuk bergabung dengannya dan seterusnya.

Tapi ketika Joe pergi keluar untuk menggantung tanpa dapat naik kembali, Simon membuat keputusan untuk memotong talinya.

Joe jatuh ke celah dari sebuah jurang, dan Simon dengan asumsi dia mati, terus kembali turun. Tapi Joe selamat dari musim gugur dan beruntungnya dapat menabrak di celah jurang tersebut. Disitulah petualangan Joe bertahan hidup untuk kembali ke basecamp.

Touching the Void merupakan film survival terbaik docudrama 2003 yang disutradarai oleh Kevin Macdonald dan dibintangi oleh Brendan Mackey, Nicholas Aaron, dan Ollie Ryall.

Plot dari film ini diambil dari cerita pendakian Siula Grande yang diperankan oleh Joe Simpson dan Simon Yates yang hampir fatal dan hampir mati di Cordillera Huayhuash di Andes Peru, pada tahun 1985. Ini didasarkan pada buku 1988 Simpson dengan nama yang sama.

2.I am a Legend (2007)

I am a Legend (2007)

Salah satu film survival terbaik yang pernah saya tonton adalah I am a Legend. Film yang menarik dengan bintang film kawakan Will Smith ini adalah film survival yang pertama yang saya tonton bersama dengan keluarga saya, dan membuat saya menjadi sangat senang dengan berbagai film dengna genre ini.

I Am a Legend adalah film thriller aksi pasca-apokaliptik Amerika 2007 yang diambil kisahnya menurut novel pada tahun 1954 dengan nama yang sama oleh Richard Matheson.

Disutradarai oleh Francis Lawrence, film ini dibintangi Will Smith sebagai virologis Angkatan Darat AS Robert Neville.

Berlatar belakang di New York City setelah virus, yang mulanya dijadikan untuk menyembuhkan kanker, sudah membinasakan sebagian besar umat manusia, meninggalkan Neville sebagai manusia terakhir di New York, kecuali mutan malam hari.

Neville kebal kepada virus dan ia bekerja untuk memaksimalkan obat sambil membela diri terhadap mutan yang ingin membunuhnya.

Ini adalah adaptasi film fitur ketiga dari novel Richard Am Matheson tahun 1954 dengan judul I Am Legend, setelah The Last Man on Earth tahun 1964 dan The Omega Man tahun 1971.

3.The Road (2009)

The Road (2009)

Cerita dari salah satu film survival terbaik ini merupakan salah satu yang sangat saya senangi karena berbagai visual efeknya yang saya kira pada tahun segitu sangat bagus dan sukses membuat saya tegang.

Film ini memiliki latar belakang cerita dimana ceritanya dunia telah mengalami kehancuran dan seorang ayah dan anaknya yang masih kecil berjalan menuju pantai untuk menemukan tempat baru.

Ini adalah dunia pasca-apokaliptik, beberapa tahun setelah apa pun peristiwa bencana, yang pada gilirannya menyebabkan gempa sering sebagai bahaya potensial lebih lanjut.

Dunia menjadi abu-abu dan semakin cepat kelam karena semakin banyak hal yang mati. Seorang pria dan putranya yang belum remaja, yang lahir setelah kiamat, saat ini berada di jalan, rencana mereka untuk berjalan ke pantai dan menuju ke selatan di mana pria itu berharap akan ada lingkungan yang lebih ramah tempat tinggal.

Pria itu telah mengajarkan putranya bahwa mereka adalah “orang-orang baik” yang memiliki api di hati mereka, yang dalam kombinasi sebagian besar berarti bahwa mereka tidak akan menggunakan kanibalisme untuk bertahan hidup.

Pria itu memiliki pistol dengan dua peluru tersisa, yang akan dia gunakan untuk membunuh / bunuh diri dia dan putranya jika dia merasa bahwa itu adalah nasib yang lebih baik bagi mereka daripada melanjutkan hidup.

Makanan dan bahan bakar adalah untuk apa yang semua orang cari. Lelaki itu telah mengajarkan putranya untuk mencurigai semua orang yang mungkin mereka temui, orang-orang asing ini, karena putus asa, mungkin tidak hanya mencoba mencuri apa yang telah mereka usahakan untuk menyelamatkan diri mereka sendiri, tetapi juga dapat membunuh mereka sebagai makanan.

Meskipun kehidupan dengan ayahnya di dunia ini adalah semua yang diketahui anak lelaki itu, ia dapat berpikir sendiri tentang apa artinya secara holistik menjadi salah satu yang baik atau salah satu yang buruk.

Sementara itu, sang ayah kadang-kadang memiliki pikiran untuk lebih bahagia dengan istrinya sebelum kiamat, serta tidak bahagia saat bersamanya setelah kiamat dan alasan dia tidak lagi bersama mereka.

The Road adalah film survival terbaik Amerika pasca-apokaliptik 2009 yang disutradarai oleh John Hillcoat dan ditulis oleh Joe Penhall, menurut novel 2006 dengan nama yang sama oleh Cormac McCarthy. Film ini dibintangi Viggo Mortensen sebagai ayah dari  Kodi Smit-McPhee.

4.The Way Back (2010)

The Way Back (2010)

Bagaimanakah rasanya bertahan hidup di padang pasir dengan cuaca yang ganas dan juga kejadian alam yang ekstrem yang membuat siapapun tidak ingin mengalaminya?

Inilah film survival terbaik tentang kelompok Siberian gulag yang melarikan diri melakukan perjalanan empat ribu mil dengan berjalan kaki menuju kebebasan di India.

Pada tahun 1941, tiga pria berusaha melarikan diri dari komunis Rusia, melarikan diri dari gulag Siberia.

Film ini menceritakan kisah mereka dan tentang empat orang lain yang melarikan diri bersama mereka dan seorang gadis remaja, Irena Zielinska, yang bergabung dengan mereka dalam penerbangan.

Pemimpin alami kelompok itu adalah Janusz Weiszczek, seorang Polandia yang dikutuk oleh tuduhan diamankan dengan menyiksa istrinya, menghabiskan banyak masa mudanya di luar ruangan, dan tahu bagaimana hidup di alam liar.

Mereka melarikan diri di bawah kedok badai salju: Mr. Smith  yang sinis dari Amerika, preman Rusia Valka, akuntan komedi Zoran, koki pastry Tomasz Horodinsky, yang menarik, Priest Andrejs Voss, dan Kazik Polandia, yang menderita kebutaan malam.

Mereka menghadapi malam yang membeku, kekurangan makanan dan air, nyamuk, gurun yang tak ada habisnya, Himalaya, serta banyak dilema moral dan etika sepanjang perjalanan menuju kebebasan.

The Way Back adalah film survival terbaik Amerika tahun 2010 yang disutradarai oleh Peter Weir, dari sebuah skenario oleh Weir dan Keith Clarke.

Film ini terinspirasi oleh The Long Walk (1956), memoar oleh mantan tahanan perang Polandia Sławomir Rawicz, yang mengklaim sudah melarikan diri dari Soviet Gulag dan berjalan 4.000 mil (6.400 km) menuju kebebasan dalam Perang Dunia II.

Film ini dibintangi oleh Jim Sturgess, Colin Farrell, Ed Harris, dan Saoirse Ronan, bersama Alexandru Potocean, Sebastian Urzendowsky, Gustaf Skarsgård, Dragoș Bucur dan Mark Strong.

5.Gravity (2013)

Gravity (2013)

Apakah kamu pernah berpikir bagaimana kehidupan di ruang angkasa yang hampa dan tanpa adanya gravitasi yang membuat diri kamu melayang-layang tidak jelas kesana kemari tanpa adanya tujuan?

Inilah film survival terbaik dengan latar belakang di luar angkasa yang bisa membuat kamu membayangkan bagaimana caranya hidup di ruang hampa.

Film survival terbaik ini bercerita tentang Ryan Stone adalah seorang insinyur medis yang brilian dalam misi antar-jemput pertamanya, dengan astronot veteran Matt Kowalski dalam komando penerbangan terakhirnya sebelum pensiun.

Tetapi pada perjalanan luar angkasa yang tampaknya rutin, bencana terjadi. Pesawat ulang-alik dihancurkan, meninggalkan Stone dan Kowalsky benar-benar sendirian – tidak terikat apa pun kecuali satu sama lain dan berputar ke kegelapan.

Gravity merupakan film thriller fiksi ilmiah yang tayang pada tahun 2013 yang disutradarai oleh Alfonso Cuarón, yang juga turut menulis, menyunting dan memproduksi film ini.

Film bertahan hidup ini dibintangi oleh Sandra Bullock dan George Clooney sebagai astronot Amerika yang terdampar di luar angkasa setelah kehancuran pesawat ulang-alik mereka di pertengahan orbit, dan berupaya untuk kembali ke Bumi.

Cuarón menulis skenario dengan putranya Jonas dan berupaya mengoptimalkan film di Universal Pictures. Kemudian, hak distribusi didapatkan oleh Warner Bros Pictures.

David Heyman, yang sebelumnya bekerja dengan Cuarón perihal Harry Potter dan Prisoner of Azkaban (2004), memproduksi film bersamanya.

Gravity diproduksi sepenuhnya di Inggris, di mana perusahaan efek visual Inggris, Framestore, menghabiskan lebih dari tiga tahun menjadikan beberapa besar efek visual film, yang meliputi lebih dari 80 menit dari 91 menit.

***

Itu adalah berbagai film survival terbaik yang bisa kamu nikmati selama liburan bersama dengan keluarga maupun kawan.

Kamu bisa merasakan bagaimana karakter utama pada film bertahan hidup tersebut mencoba untuk bertahan walau dengan kondisi yang sangat sulit dan tidak memungkinkan untuk tetap hidup.

Film dengan genre ini memang yang terbaik, mengingatkan kita untuk bagaimanapun keadaan kamu, kamu harus tetap hidup sebisa mungkin, jangan menyerah dengan suatu keadaan.

Leave a Comment